Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kilas Dunia: Suku Pedalaman Menangkan Gugatan Terhadap Perusahaan Minyak Besar untuk Menjaga Hutan Amazon

EASTJOURNEY - Hutan hujan Amazon terkenal di seluruh dunia karena merupakan hutan belantara yang luas dan paling padat di dunia.  Hutan ini membentang di sembilan negara, Amazon adalah rumah bagi jutaan spesies hewan dan tumbuhan yang berbeda, serta menyimpan beberapa untuk kelompok-kelompok adat terakhir yang tersisa di dunia.

Orang-orang Waorani di Pastaza adalah suku asli dari Amazon Ekuador dan telah tinggal di Hutan ini selama beberapa generasi. Namun, di sana rumah mereka mendapat ancaman dari sebuah perusahaan minyak besar - mereka tidak menganggapnya enteng karena menyangkut masa depan suku ini.

Setelah berjuang begitu lama ditempuh melalui jalur hukum bersama sejumlah organisasi, orang-orang Waorani berhasil melindungi setengah juta hektar wilayah leluhur mereka di hutan hujan Amazon. Mereka berhasil merebut wilayah ini kembali ke tangan mereka sehingga tidak ditambang untuk pengeboran minyak oleh perusahaan-perusahaan minyak besar.

Pelelangan tanah Waorani ke perusahaan minyak ditangguhkan tanpa batas waktu oleh tiga hakim Pengadilan Provinsi Pastaza.

Kemenangan bagi suku asli ini sekarang telah menjadi preseden hukum yang sangat berharga bagi negara-negara pribumi lainnya di seluruh Amazon Ekuador. Setelah menerima tawaran Waorani untuk perlindungan pengadilan untuk menghentikan proses penawaran minyak, pengadilan juga menghentikan potensi pelelangan 16 blok minyak yang mencakup lebih dari 7 juta hektar wilayah adat.

Korupsi pemerintah
Meskipun tidak ada bukti, beberapa orang percaya bahwa pemerintah Ekuador mungkin menerima suap dengan cara tidak langsung. Tanah tersebut dimaksudkan untuk dilindungi di bawah konstitusi Ekuador yang menetapkan hak-hak masyarakat adat yang tidak dapat dicabut, tidak dapat diubah dan tidak dapat dipisahkan untuk mempertahankan kepemilikan tanah leluhur mereka dan mendapatkan keputusan bebas mereka.

Lebih lanjut, konstitusi juga menyatakan bahwa ada kebutuhan untuk konsultasi sebelumnya mengenai rencana apa pun untuk mengeksploitasi sumber daya bawah tanah, mengingat kemungkinan dampak lingkungan dan budaya pada komunitas suku.

Pemerintah mengklaim mereka melakukan hal ini pada 2012, namun, suku tersebut menuduh bahwa perjanjian yang mereka buat didasarkan pada praktik penipuan yang berpihak pada perusahaan minyak dan pemerintah mendukung garis bawah mereka atas orang-orang yang sebenarnya masih hidup dengan barang berharga ini.

Karena ini, para hakim memerintahkan pemerintah Ekuador untuk melakukan konsultasi baru, menerapkan standar yang ditetapkan oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika sebelum hal lain disepakati mengenai eksploitasi sumber daya alam di bawah tanah.

Nemonte Nenquimo, presiden Organisasi Pastoran Waorani dan penggugat dalam gugatan, mengatakan pemerintah mencoba menjual tanah mereka kepada perusahaan-perusahaan minyak tanpa izin kami.

"Hutan Amazon adalah hidup kami. Kami memutuskan apa yang terjadi di tanah kami. Kami tidak akan pernah menjual hutan ini kepada perusahaan-perusahaan minyak," kata dia.

Ia menambahkan hari ini, pengadilan mengakui bahwa orang-orang Waorani , dan semua masyarakat adat memiliki hak atas wilayah kami yang harus dihormati.

"Kepentingan pemerintah dalam minyak tidak lebih berharga daripada hak-hak kami, hutan kami, kehidupan kami," kata dia.

Ini adalah kemenangan besar bagi suku-suku asli di seluruh hutan hujan Amazon Ekuador, dan bahkan mungkin Amazon secara keseluruhan! Ini jelas telah menjadi preseden baru terkait hak masyarakat adat atas tanah tempat tinggal mereka dan menawarkan mereka secercah harapan dalam melindungi warisan budaya mereka.

Mereka pasti akan membutuhkan banyak dukungan di tahun-tahun mendatang seiring kemajuan ekonomi, seperti yang ini akan terus datang semakin banyak karena dunia menjadi semakin putus asa untuk sumber daya alam yang dipegang oleh tanah yang indah.

Sumber: www.disclose.tv

Post a Comment for "Kilas Dunia: Suku Pedalaman Menangkan Gugatan Terhadap Perusahaan Minyak Besar untuk Menjaga Hutan Amazon"

Suku Bajau yang Dapat Bertahan Lama di dalam Air, ini Alasannya
5 Tempat Wisata Indonesia yang Mirip Destinasi Luar Negeri
Viral Video Syur Mirip Youtuber Game Sarah Viloid
Sarah Viloid, Gamer Sukses yang Video Syur Miripnya Viral di Media Sosial
KPK Pastikan Expos Kasus Korupsi Bawang Merah Malaka Pada 10 Desember 2020
Chelsea Ndagung Tereliminasi dari Pop Academy Indosiar
Tradisi Berbagi Istri di Himalaya, Sang Adik Boleh Menikahi Istri Kakanya
GO"ET SENI SASTRA MANGGARAI
Makna Lagu Ende Tenang Kole Chelsea Ndagung yang Bikin Air Mata Meleleh
Mengenal Kaum Aghori, Suku Pemakan Mayat