Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Keasrian Alam Selandia Baru di bawah tekanan industri pariwisata yang berkembang pesat


Salah satu Pemandangan di Selandia Baru/Foto Spesial


Eastjourney-Sebuah laporan mengungkapkan Keasrian Selandia Baru terancam oleh Industri pariwisata yang booming. Laporan tersebut menjelaskan meningkatnya wisatawan yang mengunjungi tempat ini mengancam bentang alamny Selandia Baru yang paling populer.

Keterancaman tersebut ada di depan mata Negara itu seperti kepadatan yang terlihat di kota-kota seperti Amsterdam, Venice dan Barcelona, ​​sebuah laporan baru telah memperingatkan.

Komisioner parlemen untuk lingkungan, Simon Upton, melaporkan Angka wisatawan mancanegara mendekati empat juta dan dapat meningkat menjadi 10-13 juta setiap tahun pada tahun 2050.

“Banyaknya orang mengikis rasa keterasingan, ketenangan dan akses ke alam yang banyak dicari wisatawan mancanegara ketika mengunjungi Selandia Baru,” kata Upton.

"Kita perlu bertanya, apakah kita dalam bahaya membunuh angsa yang bertelur emas?"

Laporan tersebut menemukan bahwa walaupun “pariwisata sering dipandang sebagai bentuk pembangunan ekonomi yang ramah lingkungan” hal ini menyebabkan sektor ini “terlindung dari pengawasan yang melekat pada industri lain seperti pertanian.”

Tekanan yang meningkat dari pariwisata telah berdampak pada enam bidang utama, laporan itu menemukan: kepadatan pengunjung dan hilangnya ketenangan alam, degradasi kualitas air, pengelolaan dan pengumpulan limbah padat, pengembangan infrastruktur dan modifikasi bentang alam, hilangnya keanekaragaman hayati dan risiko biosekuriti, dan emisi gas rumah kaca.

Tekanan-tekanan itu dapat dilihat dalam antrian selfie yang panjang di puncak-puncak gunung, jalan-jalan yang ramai dan pondok-pondok kecil, dan orang-orang buang air besar di sisi jalan, danau atau taman kota.

"Kami tidak sampai di tempat kami bermalam," kata Upton. “Fenomena situs yang ramai, langit yang ramai, dan tempat parkir yang ramai adalah hasil dari subsidi promosi pembayar pajak yang bernilai lebih dari satu abad.” Kebijakan untuk mengurangi dampak telah “tidak memadai”.

Masalahnya paling buruk di tempat-tempat yang paling diburu di Selandia Baru seperti Gunung Cook, persimpangan Tongariro dan Gunung Roy di pegunungan selatan.

Uptons mengatakan pertumbuhan industri itu rentan karena tekanan yang diberikan pada pemandangan alam dan lingkungan - tanah yang dengan cepat kehilangan rasa damai, dan ketenangannya.

Profesor Regina Scheyvens, seorang ahli dalam studi pembangunan di Massey University, mengatakan Selandia Baru telah kebal terhadap masalah "overtourism" yang terlihat di Eropa tetapi itu tidak lagi terjadi.


“Kebijakan pemerintah saat ini mengenai penyebaran pengunjung secara geografis dan musiman adalah langkah yang bermanfaat dalam arah yang benar. Dalam mempertimbangkan prioritas, kesejahteraan wilayah kita yang diberkahi lingkungan tetapi ditantang secara ekonomi, termasuk Northland dan Westland, harus diprioritaskan, ”kata Scheyvens.


“Menggunakan retribusi pengunjung internasional dan pariwisata untuk berinvestasi di tempat-tempat ini, dan orang-orang yang tinggal di sana, sangat penting.”

Scheyvens mengatakan kuota akan diperlukan untuk mengontrol angka di tempat-tempat paling populer di negara itu.

Scheyvens juga mengatakan pengetahuan budaya Māori harus dimanfaatkan dengan lebih baik oleh industri, seperti mewajibkan setiap perahu wisata di sungai Whanganui - yang diberi wewenang resmi pada tahun 2017 - memiliki panduan lokal Māori di atas kapal.

Profesor Michael Lueck, seorang pakar pariwisata di Universitas Teknologi Auckland, mengatakan laporan itu "sangat dibutuhkan" dan kebutuhan untuk mengelola angka pariwisata sangat mendesak.GUARDIAN

Post a Comment for "Keasrian Alam Selandia Baru di bawah tekanan industri pariwisata yang berkembang pesat"

Suku Bajau yang Dapat Bertahan Lama di dalam Air, ini Alasannya
Viral Video Syur Mirip Youtuber Game Sarah Viloid
5 Tempat Wisata Indonesia yang Mirip Destinasi Luar Negeri
Sarah Viloid, Gamer Sukses yang Video Syur Miripnya Viral di Media Sosial
KPK Pastikan Expos Kasus Korupsi Bawang Merah Malaka Pada 10 Desember 2020
Chelsea Ndagung Tereliminasi dari Pop Academy Indosiar
Tradisi Berbagi Istri di Himalaya, Sang Adik Boleh Menikahi Istri Kakanya
Makna Lagu Ende Tenang Kole Chelsea Ndagung yang Bikin Air Mata Meleleh
GO"ET SENI SASTRA MANGGARAI
Mengenal Kaum Aghori, Suku Pemakan Mayat