Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

UNESCO Mendanai Industri Budaya dan Kreatif di Sembilan Negara Berkembang


Eastjourney- Sembilan proposal yang akan mendorong industri budaya dan kreatif di sembilan negara berkembang disetujui pada hari Rabu oleh Komite Konvensi UNESCO 2005 tentang Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi Budaya yang saat ini bertemu di Markas Besar Organisasi di Paris.

Ini membawa lebih dari 100 jumlah proyek yang telah menerima dukungan keuangan dari Dana Internasional untuk Keragaman Budaya (IFCD) dari Konvensi 2005 tentang Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi Budaya .

Sembilan Proposal tersebut;



  • Creative Twist - Meningkatkan industri budaya dan kreatif di Georgia (Georgia)
  • Memberdayakan profesional budaya Turki (Turki)
  • Memberdayakan kaum muda dari daerah tertinggal di Buenos Aires melalui musik (Argentina)
  • Meningkatkan jaringan, pengetahuan, dan pertukaran di antara agen kreatif di Mozambik (Mozambik)
  • Membina kewirausahaan budaya di Cuenca (Ekuador)
  • Mempromosikan ekonomi kreatif di negara bagian Yucatan (Meksiko)
  • Revenue stream untuk musisi Afrika (Afrika Selatan)
  • Memperkuat kapasitas dalam sektor tari di Ethiopia (Ethiopia)
  • Memperkuat penegakan hak kekayaan intelektual di Vietnam (SIPPP) (Vietnam)

Dipilih dari 480 aplikasi, proyek-proyek ini akan meningkatkan keterampilan dan pengetahuan profesional budaya, mendorong kewirausahaan budaya, mempromosikan jaringan dan mobilitas kreatif, mengumpulkan data, dan mendukung pengembangan dan implementasi kebijakan dan tindakan budaya. Secara keseluruhan, mereka bertujuan untuk meningkatkan industri budaya dan kreatif dan membuat budaya lebih mudah diakses oleh semua.

Proyek akan diberikan masing-masing hingga US $ 100.000. Ekuador, Ethiopia, Georgia, Turki dan Vietnam akan mendapat manfaat dari dana IFCD untuk pertama kalinya tahun ini.

IFCD adalah dana multi-donor sukarela yang didirikan berdasarkan Konvensi 2005 untuk mendukung munculnya sektor budaya yang dinamis di negara-negara berkembang. Secara khusus, IMF mendorong inisiatif yang memperkuat rantai nilai kreatif dari penciptaan melalui produksi dan distribusi untuk mengembangkan akses ke keseluruhan barang dan jasa budaya.

Tahun ini menandai 10 th ulang tahun Dana Internasional untuk Keanekaragaman Budaya. Dengan pengumuman pemenang terbaru, daftar penerima IFCD mencapai 114 proyek di 59 negara berkembang, dengan total lebih dari $ 7,5 juta dalam pendanaan. Sementara alumni IFCD selama dekade terakhir berkisar dari inisiatif seni publik Albania , sekolah sirkus Kamboja , profesional film Madagaskar hingga pengusaha budaya Bogota , mereka semua berkontribusi pada visi Konvensi Dunia UNESCO 2005 tentang dunia yang diperkaya oleh beragam kreativitas.

Permohonan tersebut disetujui oleh 24 anggota Komite Antar Pemerintah untuk Konvensi 2005 selama pertemuan tahunannya (11-14 Februari). Komite juga menetapkan panggilan berikutnya untuk pendanaan IFCD hingga Maret 2020.

Post a Comment for "UNESCO Mendanai Industri Budaya dan Kreatif di Sembilan Negara Berkembang"