Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hong Kong 'Hidup Kembali' setelah Penguncian Coronavirus

Eastjourney- Seperti kota-kota yang lain di dunia Hong Kong juga turut dikunci setelah virus corona menyebar begitu cepat ke berbagai negara. Berawal dari Wuhan, lalu menyebar ke negara-negara sekitar dan saat ini telah menyerang italia.

Market Wach (MW) melaporkan Kota itu telah hidup kembali setelah penguncian virus korona selama seminggu. Mengutip seorang  eksekutif Amerika Adam Najberg, seorang yang telah tinggal di wilayah itu selama lebih dari satu dekade.

"Ini jelas tidak ramai, dan restoran tidak dipenuhi aktivitas, tetapi orang-orang pergi lagi, berbelanja lagi, berjalan di jalanan," kata dia kepada MW.

Ia menggambarkan Hongkong perlahan-lahan telah ramai kembali. Sebelumnya mereka yang turun ke jalan bisa dihitung dengan jari, tempat-tempat umum sangat sepih.

“Anda harus menunggu sedikit untuk taksi, orang-orang kembali di kereta bawah tanah dan bus. Lalu lintas kembali, kereta bawah tanah semakin ramai lagi, dan lalu lintas berjalan kaki lebih banyak. "

Dari rumahnya Najberg dihubungi MarketWatch melalui Facebook Messenger untuk menggambarkan pengalamannya baru-baru ini di Hong Kong, dan bagaimana wilayah Cina telah menangani wabah coronavirus.

Ia menggambarkan virus corona telah membuat Hong Kong menjadi tempat yang sangat menegangkan. Virus ini mengingatkan kembali akan penyakit SARS yang juga pernah mewabah di Hong Kong.

"Itu tegang enam minggu yang lalu,Ketidakpastian tentang seberapa buruknya itu tergantung pada orang-orang, terutama mereka yang mengingat SARS. Sekarang, jujur, dua masalah pribadi terbesar saya adalah tentang anak-anak saya di AS dan apakah ada Diet Coke di mesin penjual otomatis. AS tidak memahami hal ini, dan tahun-tahun polarisasi dan kepuasan diri serta kenyamanan menidurkan orang untuk tidak menganggap ini cukup serius. "

Hong Kong melewati ini karena wilayah itu melakukan penguncian darurat untuk membendung wabah COVID-10 yang tumbuh selama tiga minggu pada Januari dan Februari, kata Najberg. Sementara coronavirus belum diberantas di Hong Kong, wilayah tersebut telah berhasil memperlambat penyebaran penyakit. Menurut pelacak coronavirus Johns Hopkins, Hong Kong telah memiliki total 155 kasus yang dikonfirmasi, dari populasi 7,4 juta.

Najberg mengatakan harus bekerja dari rumah selama beberapa minggu. “Semua orang bertopeng, pekerjaan dari rumah dilaksanakan, [dan] banyak perusahaan memiliki pergantian staf secara bergantian, meskipun kami kembali sekarang,” katanya. Wilayah itu melakukan sejumlah besar tes dan mengkarantina orang sakit.

“Banyak perusahaan mengikuti jejak pimpinan pemerintah - pegawai negeri sipil, kecuali untuk layanan kritis dan kesehatan, bekerja dari rumah. Bangunan dan kompleks - dan masing-masing perusahaan - juga menempatkan pengamanan dan tindakan pengamanan mereka sendiri. Gym saya di kompleks saya ditutup sementara. Klub restoran memberikan, tetapi mereka berhenti makan malam. Saya bergabung dengan gym lain sementara, membayar biaya mereka. Mereka memiliki pemeriksaan suhu di tempat dan menggosok setiap permukaan secara agama setelah penggunaan peralatan. "

"Puncaknya terlihat sudah lewat di sini. Mereka telah melakukan pekerjaan yang cukup solid. Ketika Anda membaca cerita, agak gila bagaimana mereka menghargai virus. "

Yang pasti, Hong Kong belum keluar dari hutan, dan para pejabat di sana khawatir tentang rasa puas diri dan kemungkinan gelombang kedua kasus, menurut laporan Bloomberg News.

Sementara itu, sebagian besar bagian dunia lainnya berada dalam kekacauan atau bersiap menghadapi dampak.

Jadi apakah ini baru normal sementara di sisi lain dikunci?

"Kami kembali ke kantor secara bergiliran, tidak semua orang sekaligus," kata Najberg. “Kita semua mengisi survei pemeriksaan kesehatan harian secara online. Mereka membutuhkan waktu sekitar 15-30 detik. Dan apakah itu berhasil? Ini bekerja untuk membantu memastikan jarak sosial. Ketika kami kembali, kami masuk hanya melalui pintu-pintu di satu lantai, memeriksa suhu tubuh kami, menginjak karpet desinfeksi di luar pintu dan kemudian mengenakan topeng untuk pergi ke meja kami. Saya tetap memakai topeng saat saya berjalan di lantai dan saat berada di ruang publik. Bangunan mengambil alih pemeriksaan suhu, menggunakan pemindai FLIR di pintu masuk ke menara kantor. Anda tidak harus berhenti. Anda cukup berjalan melewati pemindai dan memeriksa suhu. Dan pintu masuk di beberapa lantai telah dibuka kembali. Kami masih menutupi di dalam kantor dan di ruang publik.

“Jadi, apakah itu berhasil? Sejauh ini, sepertinya baik-baik saja. Kami juga mematuhi kebijakan perjalanan dan karantina diri Hong Kong dan memiliki kebijakan perusahaan kami sendiri untuk menjaga mereka yang mungkin terpapar dan orang lain di sekitar mereka aman, yang berarti jika Anda pernah melakukan kontak dengan seseorang atau bepergian ke suatu tempat di mana ada virus risiko, Anda bekerja dari rumah sampai Anda diizinkan kembali dan jelas Anda tidak sakit. "

“Anda mendapatkan pembacaan termometer yang diperiksa di kuil di banyak tempat…. Pembersih tangan di mana-mana. Tombol elevator didisinfeksi satu jam sekali, kantor disinfektan seminggu sekali, dll. Bangunan saya masih bersuhu setiap kali saya kembali dari Starbucks. Tombol lift ditutupi dengan plastik yang didesinfeksi setiap jam. ”

Dalam kondisi normal baru, kebanyakan orang memakai topeng saat mereka keluar, kata Najberg. Jika Anda pergi ke restoran, Anda melepasnya hanya ketika Anda masuk. Ada perdebatan tentang seberapa bermanfaat topeng dalam membantu melindungi terhadap penyakit. Najberg mengatakan mereka bekerja karena alasan lain.

“Topeng itu lebih merupakan pertanda untuk menjaga jarak. Dan itu berhasil. Plus, Anda kurang menyentuh wajah saat mengenakan topeng.

“Saya mengatakan seperti inilah SARS itu. Mereka belum siap untuk SARS. Pengamatan saya saat kembali ke [Hong Kong] 10 tahun lalu adalah jauh lebih bersih dari sebelumnya. SARS menyebabkan kebersihan dan peningkatan besar dalam kesiapsiagaan pandemi. Inilah tempatnya saat Anda mengalami krisis kesehatan. Mereka siap untuk karantina. Mereka sudah memiliki beberapa kamp karantina.

“Hal yang saya katakan tentang Hong Kong, setelah tinggal di sini hampir 10 tahun saat ini - dan totalnya 15 tahun - adalah bahwa orang-orang di sini mengikuti 'protokol' sosial dan menghormati langkah-langkah untuk mengatasi penyakit. Ya, ada beberapa panik membeli kertas toilet, nasi dan mie dan beberapa minyak, tetapi secara keseluruhan, sudah sangat teratur. Orang-orang menganggap ini sangat serius dari pemerintah, dan mereka mendengarkan dan peduli dengan kesehatan dan keselamatan orang lain, bukan hanya diri mereka sendiri. ”

Post a Comment for "Hong Kong 'Hidup Kembali' setelah Penguncian Coronavirus"