Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mantan CIA Bongkar Keterlibatan AS dan Israel Terkait Virus Corona



Eastjourney-Sebuah pengakuan mengejutkan datang dari mantan anggota CIA. Perwira intelijen militer dari Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat atau CIA, Philip Giraldi menyebut ada keterlibatan Israel dan Amerika Serikat dalam kasus Virus Corona.

Pernyataan kontroversial tersebut diungkapkannya dalam sebuah artikel yang diterbitkan Strategic Culture Foundation. Ia menilai Washington dan Tel Aviv bersekongkol dalam kasus Wuhan.

Berikut pernyataan sang Agen.

Laporan media arus utama yang paling umum dilaporkan tentang penciptaan Coronavirus menunjukkan bahwa itu berasal dari mikroorganisme yang ditularkan oleh hewan yang ditemukan dalam kelelawar liar yang dikonsumsi oleh seorang warga etnis China di Wuhan.

Tetapi tampaknya ada beberapa bukti untuk membantah bahwa di provinsi-provinsi yang berdekatan di Cina, di mana kelelawar liar lebih banyak, belum mengalami wabah besar penyakit ini.

Karena itu dan faktor-faktor lain, ada juga spekulasi yang signifikan bahwa Coronavirus tidak terjadi secara alami melalui mutasi melainkan diproduksi di laboratorium, mungkin sebagai agen perang biologis.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa ada komponen virus yang terkait dengan HIV yang tidak mungkin terjadi secara alami. Jika benar bahwa virus telah dikembangkan atau bahkan diproduksi untuk dipersenjatai, lebih lanjut akan menyarankan bahwa pelariannya dari Institut Virologi Wuhan dan masuk ke populasi hewan dan manusia bisa saja tidak disengaja. Teknisi yang bekerja di lingkungan seperti itu sadar bahwa "kebocoran" dari laboratorium sering terjadi.

Tentu saja dan tidak dapat dihindari, ada teori lain. Ada beberapa spekulasi bahwa karena Pemerintahan Trump telah terus-menerus mengangkat masalah meningkatnya daya saing global Tiongkok sebagai ancaman langsung terhadap keamanan nasional Amerika dan dominasi ekonomi, maka mungkin saja Washington telah menciptakan dan melepaskan virus dalam upaya untuk membawa pertumbuhan ekonomi Beijing dan militer mungkin turun beberapa tingkat.

Memang, sulit untuk percaya bahwa bahkan Gedung Putih Trump akan melakukan sesuatu yang begitu sembrono, tetapi ada preseden untuk jenis perilaku itu. Pada tahun 2005-9, pemerintah Amerika dan Israel secara diam-diam mengembangkan virus komputer yang disebut Stuxnet, yang dimaksudkan untuk merusak sistem kontrol dan pengoperasian komputer Iran yang digunakan dalam program penelitian nuklir negara itu.

Diakui Stuxnet dimaksudkan untuk merusak komputer, bukan untuk menginfeksi atau membunuh manusia, tetapi kekhawatiran bahwa itu akan menyebar dan pindah ke menginfeksi komputer di luar Iran terbukti akurat karena menyebar ke ribuan PC di luar Iran, di negara-negara sejauh Cina. , Jerman, Kazakhstan dan Indonesia.

Tak pelak ada kisah Israel yang mungkin bisa menjelaskan apa yang sedang terjadi di Tiongkok. Para ilmuwan di Galilee Research Institute Israel sekarang mengklaim bahwa mereka akan memiliki vaksin terhadap virus corona dalam beberapa minggu yang siap untuk didistribusikan dan digunakan dalam waktu 90 hari.

Lembaga ini mengklaim telah terlibat dalam empat tahun penelitian tentang avian coronavirus yang didanai oleh Kementerian Sains & Teknologi dan Pertanian Israel. Mereka mengklaim bahwa virus ini mirip dengan versi yang telah menginfeksi manusia, yang telah menyebabkan terobosan dalam pengembangan melalui manipulasi genetik.

Tetapi beberapa ilmuwan skeptis bahwa vaksin baru dapat diproduksi sedemikian cepat untuk mencegah virus yang ada hanya baru-baru ini. Mereka juga telah memperingatkan bahwa bahkan jika vaksin dikembangkan biasanya harus diuji untuk efek samping, proses yang biasanya memakan waktu lebih dari setahun dan termasuk menggunakannya pada manusia yang terinfeksi.

Jika seseorang menganggap bahwa Amerika Serikat memiliki andil dalam menciptakan coronavirus pada sisa-sisa pusat penelitian senjata biologi yang dulunya luas di Ft Detrick Maryland, sangat mungkin bahwa Israel adalah mitra dalam proyek tersebut.

Membantu mengembangkan virus juga akan menjelaskan bagaimana para ilmuwan Israel telah dapat mengklaim keberhasilan dalam menciptakan vaksin begitu cepat, mungkin karena virus dan perawatan untuk itu dikembangkan secara bersamaan.

Bagaimanapun, ada konsekuensi politik yang pasti terhadap munculnya virus corona, dan tidak hanya di Cina. Di Amerika Serikat Presiden Donald Trump telah disalahkan karena berbohong tentang virus dan ada berbagai skenario dalam publikasi mainstream berspekulasi tentang kemungkinan dampak pada pemilihan pada tahun 2020.

Jika ekonomi tenggelam bersama-sama dengan pasar saham, itu akan berdampak buruk pada Trump apakah dia sebenarnya bersalah. Jika penahanan dan pengobatan penyakit itu sendiri di Amerika Serikat tidak berjalan dengan baik, mungkin juga ada reaksi yang signifikan, terutama karena Demokrat telah mempromosikan peningkatan perawatan kesehatan.

Namun, satu pakar berpendapat bahwa penyakit dan ekonomi yang tenggelam tidak akan menjadi masalah selama ada perubahan haluan sebelum pemilihan, tetapi banyak yang bisa terjadi dalam delapan bulan ke depan.

Dan kemudian ada masalah keamanan nasional kebijakan luar negeri seperti yang terlihat dari Yerusalem dan Washington. Sulit untuk menjelaskan mengapa coronavirus telah menyerang satu negara khususnya selain Cina dengan sangat parah. Negara itu adalah Iran, musuh kedua AS yang sering dikutip.

Post a Comment for "Mantan CIA Bongkar Keterlibatan AS dan Israel Terkait Virus Corona"

Suku Bajau yang Dapat Bertahan Lama di dalam Air, ini Alasannya
5 Tempat Wisata Indonesia yang Mirip Destinasi Luar Negeri
Viral Video Syur Mirip Youtuber Game Sarah Viloid
Sarah Viloid, Gamer Sukses yang Video Syur Miripnya Viral di Media Sosial
KPK Pastikan Expos Kasus Korupsi Bawang Merah Malaka Pada 10 Desember 2020
Chelsea Ndagung Tereliminasi dari Pop Academy Indosiar
Tradisi Berbagi Istri di Himalaya, Sang Adik Boleh Menikahi Istri Kakanya
GO"ET SENI SASTRA MANGGARAI
Makna Lagu Ende Tenang Kole Chelsea Ndagung yang Bikin Air Mata Meleleh
Mengenal Kaum Aghori, Suku Pemakan Mayat