Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Peluncuran Buku: Kepariwisataan NTT Menuju Kelas Dunia

Bedah buku Kepariwisataan NTT Menuju Kelas Dunia/Foto Dok.kemenparekeraf

Eastjourneymagz.com—Sebuah buku yang berjudul Kepariwisataan NTT Menuju Kelas Dunia karya Frans Teguh dan Sapta Nirwandar baru saja dilaunching pada Selasa (22/12) lalu.

Sekretaris Kemenparekraf Ni Wayan Giri Adnyani menyambut baik buku tersebut. Menurutnya buku ini merupakan buah pemikiran kedua penulis yang mendokumentasikan berbagai potensi wisata di Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Baca Juga: Tiga Catatan Penting dari Dokumen Abu Dhabi untuk Toleransi di Nusantara 

Ia menambahkan sektor pariwisata di NTT menunjukkan performa yang sangat baik dan berkontribusi besar terhadap perekonomian daerah.

"Melalui pariwisata, kita dapat melestarikan alam, budaya, dan nilai-nilai kehidupan masyarakat," kata Giri dilansir dari laman situs Kemenparekeraf.

Lebih lanjut ia menjelaskan karya ini dapat meningkatkan kebhinekaan dan persatuan bangsa. Selain itu, Giri mengungkapkan buku ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pembangunan pariwisata berkelanjutan dan pariwisata yang berkualitas bagi Indonesia, khususnya NTT dan Labuan Bajo yang telah ditunjuk menjadi destinasi super premium oleh Presiden Joko Widodo.

"Buku ini juga memberikan harapan bagi kita dan tantangan bagi semua stakeholder. Kiranya, dukungan kerja sama dan kolaborasi dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah dapat terus berlanjut, begitu juga dukungan dari dunia industri dan masyarakat," ungkap Giri.

Baca Juga: Tradisi Mallanca, Tradisi Adu Betis yang hanya ada di Sulawesi Selatan 

Sementara itu, Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat, menuturkan NTT merupakan salah satu provinsi yang punya kekayaan atraksi alam dan budaya. Sehingga, buku ini dapat menjadi pengayaan bagi pemerintah daerah dan pelaku pariwisata di NTT dalam membangun pariwisata serta menjadikan pembangunan memberikan dampak yang merata bagi masyarakat.

"Pariwisata yang punya keberlanjutan dengan pendekatan lingkungan dan ekosistem yang baik itu akan membawa Nusa Tenggara Timur lebih maju. Saya berterima kasih kepada Bapak Sapta Nirwandar dan Bapak Frans Teguh yang terus-menerus memberikan pemikirannya dalam membangun pariwisata di Nusa Tenggara Timur," ujar Viktor.

Pada saat yang sama, Frans Teguh mengatakan pembangunan pariwisata berkelanjutan dan community based tourism adalah langkah yang tepat dalam upaya membangun pariwisata di NTT.

"Keseimbangan ekologi, sosial, budaya, dan spiritual itu menjadi pilihan ke depan. Barangkali di situlah sumbangan NTT untuk memberikan pilihan bagi pergerakan wisata masa depan, karena wisatawan Indonesia maupun internasional pasti akan mencari tempat-tempat yang eksotik tapi juga memperhatikan budaya, alam, dan lingkungan."

"Dan saya kira ini sesuai dengan kecenderungan global dan menjadi tantangan kita hari ini," ujar Frans Teguh yang juga menjabat sebagai Staf Ahli bidang Pembangunan Berkelanjutan dan Konservasi Kemenparekraf/Baparekraf.

Artikel Pilihan

 
 
 

 

Post a Comment for "Peluncuran Buku: Kepariwisataan NTT Menuju Kelas Dunia"

Suku Bajau yang Dapat Bertahan Lama di dalam Air, ini Alasannya
Viral Video Syur Mirip Youtuber Game Sarah Viloid
5 Tempat Wisata Indonesia yang Mirip Destinasi Luar Negeri
Sarah Viloid, Gamer Sukses yang Video Syur Miripnya Viral di Media Sosial
KPK Pastikan Expos Kasus Korupsi Bawang Merah Malaka Pada 10 Desember 2020
Chelsea Ndagung Tereliminasi dari Pop Academy Indosiar
Tradisi Berbagi Istri di Himalaya, Sang Adik Boleh Menikahi Istri Kakanya
GO"ET SENI SASTRA MANGGARAI
Makna Lagu Ende Tenang Kole Chelsea Ndagung yang Bikin Air Mata Meleleh
Mengenal Kaum Aghori, Suku Pemakan Mayat